Senin, 08 Juli 2019

Itinerary Taipei 6D5N (Bagian 2)






Yeay! Sekarang akhirnya hari kedua di Taipei.

Kami sengaja bangun pagi biar bisa bangun pukul tujuh dan berangkat pukul delapan (lebih sedikit). Kalo lagi dalam mode pengin jalan-jalan maksimal, biasanya ya memang sayang waktu. Jadi mesti bangun pagi dengan amunisi tidur yang proper

Gue pun udah mengeset alarm di ponsel. It worked well. Abis bangun tidur, langsung mandi dan ketemuan sama temen di lobi buat sarapan. Salah satu alasan bangun pagi di hostel yang kamar mandinya barengan ya menghindari antrean mandi. Gue nggak tahu kenapa kebanyakan turis mulai ritual mandinya itu sekitar pukul delapan (ada sih yang kayak gue gini, tapi jarang banget terjadi). Selain itu juga nggak usah repot “keabisan” makanan pas sarapan juga. Dan harus diperhitungkan juga sih kapan waktu sarapan di hostel tempat menginap. Karena udah termasuk dalam biaya bayar hostel, lumayan banget bisa irit tanpa harus keluar uang buat sarapan. Meski kebanyakan sarapannya itu paling aman ya telur dan roti.


Sumber: Foto & Gambar Pribadi


Setelah selesai, kami langsung berangkat menuju Chiang Kai-Shek Memorial Hall. Buat yang dulu pernah belajar sejarah, pasti rasanya familier banget dengan nama tersebut. Kalo lupa, silakan di-googling lagi. Tempat itu ternyata cukup luas. Sempat lama cari-cari tempat buat foto. Eh, tiba-tiba hujan! Untung banget sedia payung sebelum hujan, jadi kami cuma tinggal cari payung lipat di tas dan pakai langsung deh. Kami masih keliling cari-cari tempat yang bagus buat foto (atau cari foto portrait biar bisa diunggah jadi feed Instagram). Dan sekonyong-konyong kami ngeliat ada ramai-ramai. Oh, ternyata ada upacara segala. Kami pun ikut nontonin. 


Setelah selesai nonton upacara yang ada di sana, kami tentu keliling tempat ini. Di sini ada semacam museum tentang sejarahnya. Gue selalu suka sama museum, jadi nggak mau ngelewatin kesempatan ini—meskipun sekadar melongok dan liat-liat. Nggak tau kenapa benda-benda museum tuh magis banget buat gue. Walaupun nggak ngerti, walaupun nggak paham, tetep aja rasanya main ke museum buat gue selalu excited.

Areanya sendiri terdiri atas beberapa lantai. Bisa pakai lift, bisa juga naik-turun tangga. Kami memilih pakai dua alternatif tersebut karena pengin liat di tiap lantai ada apa aja.

Selesai dari sana, ternyata cuaca masih aja gerimis. Tapi tentu kami harus ngejalanin itinerary! Dan kali ini kami pergi ke Bopiliao Historic Block. Blok ini punya nilai historis tersendiri. Kalo penasaran, silakan googling sendiri karena bakalan panjang banget kalo diceritain ya… hehe. Blok ini sih sebenarnya bagus banget ya buat foto-foto OOTD ala anak Instagram. Tapi karena kami berdua bukan tipe yang suka unggah foto diri ala OOTD begitu, kami cuma sebentar di sini. Blok di sini tuh kebanyakan berlatar batu bata. Dan mungkin karena gerimis atau kami yang kepagian berada di sini, tempatnya sepi banget. Oh iya, pas di sana, ada yang lagi syuting. Gue nggak tahu syuting apaan dan apakah aktor dan aktrisnya terkenal. Cuma karena kru-nya banyak banget kayaknya syutingnya nggak ala-ala! Yah, maafkan gue karena cuma tau Meteor Garden. Itu pun gue nggak pernah nonton serialnya…


Sumber: Foto & Gambar Pribadi


Setelah puas mengambil beberapa foto di blok tersebut, kami langsung nyari temple. Nggak nyari sih, secara kami udah tahu mau ke mana alias cuma pergi ke Longshan Temple. Seperti temple pada umumnya, ketika memasuki Longshan Temple bau dupa langsung terhidu. Temple ini pun cukup ramai oleh wisatawan maupun turis. Beberapa orang tampak sedang berdoa dengan khusyuk sambil membakar dupa, beberapa sedang berfoto. Beberapa tempat sesajen yang udah diisi dengan buah-buahan dan sesuatu yang manis diletakkan di sudut-sudut tempat. 

Entah kenapa, kalo pergi jauh begini dan main ke sebuah tempat ibadah, gue selalu ngerasa ada semacam gelenyar yang gue sendiri nggak tau itu apa. Yang jelas, perasaan itu bikin gue makin bersyukur punya kehidupan kayak sekarang. Perasaan yang bikin gue tercenung beberapa saat untuk berpikir bahwa keberagaman itu menyenangkan. Gue nggak paham sama ritual di sini, tapi rasanya tenteram aja gitu.

Selesai dari situ, kami pun pengin lunch manis manja. Kami pergi ke Chirle Brown. Dan sebenarnya agak drama nih cari si Chirle Brown! Bahkan memakan waktu sampai dua jam! Bayangin! Hahaha. Kami nggak nyasar, tapi kami pergi ke tiga tempat yang berbeda. Tempat pertama adalah Chirle Brown yang ada di stasiun. Temen gue ambi pengin banget samaan kayak Chirle Brown yang ada di video YouTube Ria SW. Wadezig!

Terus akhirnya kami berdua buka YouTube buat memastikan di mana lokasinya. Akhirnya sempat nge-pause saat alamat yang ditulis di dalam video tersebut tertera. Kami pun ke sana, dan ternyata beda lokasi. Jadi di video YT tersebut memang benar kasih alamat Chirle Brown, tapi sayangnya bukan lokasi Chirle Brown tempat Ria SW datengin. Dan akhirnya karena orang Chirle Brown sana emang ramah, kami dikasih tahu di mana lagi ada franchise kafe tersebut. Dan ini memakan waktu dua jam sih, haha!


Sumber: Foto & Gambar Pribadi


Untunglah yang ketiga nggak salah. Jadi, puas. Kami langsung memesan satu roti dan masing-masing dari kami beli sekotak puding telur berisi enam. Satu roti itu memang kami bagi dua karena gede banget. Dan kami berniat pengin makan “berat” setelah ini. DAN ENAK WOY RASANYA. Sayangnya, rasa originalnya udah nggak diproduksi. Adanya rasa madu. Ya tetep enak sih. Dan yang superjuara tuh puding telurnya. ASTAGA ENAK BANGET. Udah gitu, unik abis deh. Jadi cangkang telurnya memang dijadiin tempat si puding. Rasa telurnya berasa banget, tapi nggak aneh. Malah jadi enak! Bingung? Ya gue juga bingung ngejelasinnya. Pengin nyobain? Ya mendingan cobain langsung!!! 

Terus di sekitar Chirle Brown kami cari-cari tempat makan. Tapi entah kenapa nggak asyik ya… hmm… akhirnya kami memutuskan pergi ke Beitou aja. Pengin cobain berendam air panas di sana. Apalagi cuaca mendung begini, pasti seger banget. Soalnya waktu ke onsen di sekitar Odaiba waktu di Tokyo, mantep banget rasanya pas gerimis berendam air panas.


Kami pun pergi ke Beitou naik bus.

By the way, transportasi di sini kebanyakan naik MRT atau bus. Ya tentu lebih murah bus. Dan gampang kok. Google Maps bekerja dengan baik di negara ini—Taiwan.

Ternyata perjalanan cukup jauh. Dan waktu udah makin sore. Kami pun turun dari bus dan mesti berjalan kaki sekitar lima belas menit untuk sampai ke tempat pemandian itu. Sebelum ke sana, kami masuk ke Beitou Hot Spring Museum. Lagi-lagi museum. Dan museumnya mau tutup. Jadi kami memutuskan buat masuk dulu.

Di museum ini kita mesti lepas sepatu dulu dan ditukarkan dengan sandal yang disediakan. Sepatunya sendiri dimasukkan ke loker yang disediakan. Setelah itu kita ambil kunci lokernya. Kunci lokernya gemes banget sih, mirip sisir! Setelah memakai sandal, kami langsung masuk dan melihat-lihat. Gue sih nggak ngerti “sejarah”-nya, tapi cukup menikmati apa aja yang disajikan di museum ini. Kalo diingat-ingat, kayaknya kami cuma memakan waktu sekitar lima belas menit di tempat ini. 


Sumber: Foto & Gambar Pribadi


Setelah keluar dari museum tersebut, kami berjalan kaki—sebentar banget. Sampai deh di tempat pemandian air panas. Tapi drama pun terjadi. Hmm... sebenarnya ini udah diwanti-wanti oleh para traveller yang nulis cerita mau berendam di tempat ini. Dan ternyata kejadian sama kami—lebih tepatnya gue.

Kami berdua mengambil tiket di vending machine yang ada di depan tempat pemandian. Lalu sebelum masuk, ada dua orang tua—dua-duanya perempuan—yang menjaga tiket masuk. Jadi, tempat masuknya ini memang kayak loket semacam di TransJakarta alias mesti nge-tap dulu pakai voucer.

Nah, sebelum masuk, kami berdua ditanya apa udah bawa celana renang untuk di dalam nanti. Kami pun mengangguk dan bilang bahwa kami bawa. Karena memang sudah diniatkan sebelum berangkat untuk pergi ke sini. Dan sesuai apa yang pernah gue baca di blog, mereka bakal “memaksa” untuk membeli celana renang yang dijual di sana. Temen gue langsung diminta untuk kasih liat celananya. Dia pun ngasih liat tuh. Kata si ibu tua itu “hai hai” yang berarti oke aman untuk masuk. Eh gue juga ditanya sama ibu tua yang satu lagi. Gue pun nunjukkin celana tersebut, eh tapi katanya bukan celana yang kayak gitu. Karena temen gue ngerasa celana yang gue bawa itu mirip sama kayak celana renang yang dia bawa, akhirnya bilang kalo itu memang celana renang.

Tapi… si ibu tua ini tetap berkeras kalo celana yang gue bawa tuh bukan celana renang. Jadi gue mesti beli. Padahal gue bawa celana renang Nike anjir. Ya kali gue pake celana renang abal-abal buat beginian. Sebel tingkat Dewa kalo inget-inget lagi hadeeeeh…

Akhirnya dua ibu itu bersatu kayak mainin argumen. Mereka berdua ngecek celana gue dan katanya celana gue itu kayak boxer. Yakaleee...  bahannya aja udah beda. Terus si ibu itu liat ke celana punya temen gue. Katanya celana temen gue juga bukan celana renang karena ada ritsleting. WAELAAA… emang modelnya begono… akhirnya debat sebentar dan… kami memilih untuk nggak masuk ke pemandian air panas tersebut. Untungnya, tiket dikembalikan dengan uang. Jadi kami nggak rugi-rugi amat. Tapi ya rugi waktu sih dalam perjalanan ke sana.

Gue nggak tahu gue lagi apes atau gimana, tapi temen gue memang kelihatan kayak orang lokal. Jadi pas ditanya celana kayaknya dianggap aman-aman aja karena warga lokal. Tapi pas liat gue yang mukanya Jawa banget mereka sadar gue turis kali ya. Terus dibilang nggak. Ya nggak tau sih. Tapi toh akhirnya temen gue juga dibilang celananya salah. Dan herannya sebelum kami masuk ada tuh sekeluarga yang dibolehin masuk dan celananya kayak celana gue. Sebel banget. Sebenernya sih nggak apa-apa juga beli celana renang di sana kalo emang celana gue nggak sesuai standar. Tapi ya gue nggak terima aja. Akhirnya kami pun nggak jadi berendam. Ya udah, berendamnya kalo main ke onsen aja kalo punya rezeki pergi Jepang (eh tapi gue berencana ke sana akhir November). 

Karena bete, akhirnya kami memutuskan langsung pergi ke night market. Kami langsung markicus ke Shilin Night Market. Karena kalo lagi bete, paling enak ngemil yang banyak. Haha.

Perjalanan ke sana memang lumayan lama karena gue kan abis ke ujung aka si Beito itu. Jadi memang agak lumayan. Nah, selama perjalanan hujan lagi dong. Gerimis, berhenti, hujan, gerimis, hujan, berhenti. Begitu terus. Sampai di sana, ada semacam tikungan untuk belok ke kanan dan ke kiri. Dua-duanya termasuk dalam area Shilin Night Market. Dan mau ke kanan atau kiri sama aja. Cuma beda mulai dari mana aja, nanti selesainya di titik poin itu juga. Tapi suasana di sana tetap ramai. Beberapa toko juga kelihatannya baru buka. Maklum sih, soalnya kami sampai di sana masih sore. Mood gue langsung berubah menyenangkan ngeliat tempat ini. Berasa banget lokalnya. Gerimis, becek kayak di pasar, tapi antusiasme orang-orangnya terhadap kudapan nularin gue yang tadinya bete jadi seneng mau makan. Dan yang paling penting, harga jajanannya masih normal kalo dibandingin sama Korea Selatan dan Jepang.

Entah karena apa, kami jalan-jalan dan ngeliat camilan. Dan nggak perlu berpikir dua kali untuk setop di jajanan mee sua lagi. Nah, kali ini tempat jajanan mee sua-nya nggak seramai sebelumnya. Entah karena memang baru buka atau karena hujan. Tapi yang paling menarik adalah label Michelin yang ada di depan jajanan ini. Yang jual seorang ibu tua gitu, dan bajunya nyentrik banget karena berwarna pink. Belum ada pembeli saat kami berhenti di sana. Berasumsi mee sua sama enaknya—kalopun lebih enak mee sua yang ada di Ximending kayaknya nggak bakal terlalu meleset—kami pun memilih jajanan ini sebagai pembuka camilan. 

Cuaca masih gerimis. Masih dingin. Dan saat menyeruput kuah mee sua saat itu, ANJIRLAH WEY INI SURGA MACAM APA NIH?! Asli, rasanya enak banget. Kalo di Jakarta, hujan identik sama makan mi rebus pake telur. Tapi rasanya saat itu gue ngerasa hujan paling cocok makan mee sua si ibu ini. Tiap orang punya selera yang berbeda soal makanan, dan gue ngerasa gue suka banget sama mee sua di sini. NGGAK HERAN DAPET PENGHARGAAN MICHELIN!!! ENAKNYA NAMPOL. Andai ada mee sua seenak ini di Jakarta…


Sumber: Foto & Gambar Pribadi


Setelah badan jadi terasa lebih hangat karena abis makan mee sua, kami pun langsung melipir keliling daerah Shilin Night Market. Kami keliling-keliling. Nyatanya, meski porsi yang kecil, mee sua bikin perut gue begah. Baru beberapa langkah dari tempat mee sua, gue ngeliat antrean yang mengular. Karena berprinsip “biasanya yang rame yang enak dan laku”, gue penasaran. Ternyata mereka antre jamur bakar. Terus gue ikut-ikutan karena ya impulsif aja padahal antreannya beneran mengular. Mana masih kena tetes-tetes gerimis. Susah neduh gitu, dan hari mulai gelap. Sebenernya gerimis dan pasar tuh kombinasi yang nggak pernah gue suka. Tapi nggak tau kenapa saat itu gue ngerasa amat sangat excited. Kami pun memutuskan untuk mengantre.

Dan karena gue memang penggemar jamur… ya rasanya enak-enak aja. Meski sebenernya nggak ada yang spesial sama kudapan ini. Rasanya ya rasa jamur, cuma agak unik aja karena dibakar dan dibumbuin macem daging ayam. Perut gue yang begah pun tambah begah setelah makan jamur bakar ini. Namanya sih gue nggak terlalu ngerti, tapi selama pengalaman gue ke night market, selalu ada penjual jamur bakar ini. Jadi kalo antreannya panjang, nggak perlu buang waktu. Nanti cobain aja pas lagi sepi.

Selesai makan, kami keliling lagi. Kali ini mau turunin isi perut dulu. Kami ke sisi tempat barang-barang mainan gitu. Kayak yang ada di festival-festival gitu suasananya. Mirip kayak kalo festival musim panas di Jepang. Banyak keluarga yang main ke pasar malam ini. Beberapa anak main tembak-tembakan biar dapet hadiah, terus juga beberapa main tangkep ikan. Pokoknya ambience-nya menyenangkan deh. Lucunya, gue beberapa kali disapa dengan ohayou gozaimasu sama yang jaga stan. Setelah itu mereka ngomong pake bahasa Jepang yang nggak gue paham. Yakale muka Jawa begini dikira orang Jepang. Hahaha. Gue cuma menggeleng dan melipir. Ya bukannya gimana, gue kan nggak ngerti bahasa Jepang, haha.

Setelah keliling alias cuma sekadar cuci mata di tempat yang kebanyakan jual cendera mata, kami beli roti yang cukup terkenal sebagai makanan tradisional di sana. Isinya kacang merah. Gue nggak terlalu suka, jadi gue minta aja punya temen. Jadi hemat cuma nyobain, wekekek. Lumayan enak sih, tepung rotinya nggak bikin enek. Nggak lama, kami ngeliat ada stan Tiger Sugar. Karena gue nggak pernah nyobain, beda ama temen gue yang sering PP Jakarta-Singapura aka udah bosen sama tuh minuman, gue langsung memutuskan antre. Lagi pula, sejak tadi kan belum minum! Bawa sih air mineral di tas, tapi pengin yang manis-manis.

Hmm... gue lebih suka Xing Fu Tang sih ketimbang Tiger Sugar. Kalo kata temen gue, Tiger Sugar di Singapura salah satu minuman over price. Ya tapi kan semuanya tergantung selera ya… tapi gue setuju sama statement itu saat tau harganya pas dijual di Singapura. Kalo di Taiwan mah nggak jauh beda sama Chatime haha.

Setelah minum dan dahaga sudah nggak lagi terasa—anjir bahasa apaan deh gue ala-ala novel—kami nyariin yang jual ayam potong, namanya Wellyen Chicken. Buset deh, kami udah keliling dan ngabisin setengah jam lebih nggak ketemu. Taunya lokasi tempat tersebut ada di dekat titik simpang awal kami mau masuk ke Shilin Night Market! HAHAHA. 


Sumber: Foto & Gambar Pribadi


Awalnya gue ngira rasa ayam di sini bakal kayak Shih Lin, tapi ternyata selain tulangnya masih ada, lebih juicy. Tapi gue sendiri lebih suka Shih Lin karena lebih kering. Dan kalo kalian belum pernah nyobain makanan ini, menurut gue rasanya mirip kayak ayam di OMJi—ada di food court-nya Neo Soho dan ada juga di PIM.

Setelah itu kami melipir agak menjauh dari Shilin Night Market. Mau cuci mata liat sepatu, kali aja ada diskon ya kan. Tapi ternyata nggak ada diskonan haha. Sebelum pulang, kami menyempatkan diri buat beli fried milk. Susu goreng ini rasanya cukup unik ya. Udah gitu ditusuk-tusuk jadi kayak satai. Perlu dicobain nih fried milk-nya. Tapi bukan camilan yang istimewa sih dari sini ya menurut gue.

Setelah itu kami pun pulang dengan perut kenyang! Kami siap akan itinerary besok!

Ringkasan Itinerary Hari Kedua
  1. Pergi ke Chiang Kai-Shek Memorial Hall.
  2. Perge ke Bapoliao Historic Building.
  3. Pergi ke Longshan Temple.
  4. Ngemil di Chirle Brown beli roti enak dan puding telur! Ini wajib nyobain.
  5. Pergi ke Beitou—museum (Beitou Hot Spring Museum) dan pemandian air panas (nggak jadi huf!).
  6. Jajan di Shilin Night Market. Puas banget manjain perut!


Ringkasan Biaya Hari Kedua
Nggak ngeluarin uang lagi karena akomodasi dan makan udah pake uang yang dituker sebelumnya. Jadi dari awal kalo ditotal masih dengan jumlah Rp9.436.000,- yah!






Tidak ada komentar:

Posting Komentar