Itinerary Taipei 6D5N (Bagian 1)

By Tri Saputra Sakti - 20:40



Sebenarnya gue pergi ke Taiwan cukup dadakan dan agak impulsif. Gue sama sekali nggak berencana liburan ke negara tersebut karena tadinya tahun ini pengin ke Jepang lagi. Tapi berhubung promo maskapai favorit gue cuma available ke Seoul, gue pun berpikir untuk substitusiin liburan tahun ini ke sana. Tapi ternyata ketika balik dari Seoul, gue mupeng juga pengin jalan-jalan ke Taiwan abis ngeliat itinerary temen gue. Dan akhirnya gue pesen tiket dua minggu sebelum keberangkatan. Memang sih, gue nggak dapet harga promo, tapi cukup reasonable-lah kalau liat harganya.

Dan kali ini gue mau share tentang itinerary gue di Taiwan dalam enam hari lima malam (6D5N). Gue sih cukup puas karena bisa ke tempat-tempat "common" buat turis sekaligus ke night market dan nyobain banyak camilan. Tulisan ini bakalan gue tulis dalam beberapa bagian biar nggak terlalu panjang. Meski banyak yang udah posting tentang liburan ke Taipei, tapi semoga tulisan bisa nambah referensi buat yang mau pergi ke sana.


Persiapan Sebelum Berangkat
Sebelum berangkat, tentu aja gue mesti pastiin beli tiket pesawat, booking kamar hotel (atau hostel), dan perintilan lainnya. Yang nggak kalah penting, download beberapa aplikasi yang bakal ngebantu di ponsel. Omong-omong soal aplikasi, kalo pengin traveling, gue sih saranin download Klook di ponsel. Soalnya it helps a lot selama gue jalan-jalan. Bukan cuma waktu di Taiwan, tapi waktu di Korea Selatan dan Jepang pun aplikasi ini nolong banget. Mungkin karena belum ada kompetitor jadi semua memusat di Klook kali, ya? Selain itu memang harganya jadi lebih murah ketimbang harga normal. Bahkan orang lokal di Taiwan pun memakai aplikasi ini buat beli tiket atraksi, theme park, dan semacamnya.

Pertama, gue beli tiket pesawat Singapore Airlines, untuk pulang-pergi gue dapetin dengan harga Rp4.350.000,- di Tiket.com! Cukup lumayan meski temen gue dapet lebih murah karena dari jauh-jauh hari (Rp3.800.000,-).


Untuk menginap, gue memilih stay di Uinn Travel Hostel. Gue memilih hostel bukannya Airbnb karena temen gue udah kepalang booking di hostel tersebut dan memilih kamar tipe dorm alias barengan orang lain. Pas gue mau booking tipe kamar yang sama, ternyata udah full. Akhirnya gue memilih tipe kapsul (yang jauh lebih mahal). Oh, tapi ternyata gue nggak terlalu nyaman dengan tipe kapsul di hostel ini. Karena bunyi kriet kriet orang di atas gue tuh agak ganggu. Alhasil, tiap malem gue dengerin musik pake earphone. Kata temen gue sih lebih enak tipe dorm. Ya tergantung orangnya sih ya. Tapi hostel ini secara keseluruhan oke kok. Dapet sarapan (unlimited egg, bread, croissant, juice, milk, etc) pula. Lumayan hemat buat pengeluaran makan. Gue pesan untuk lima malam Rp1.394.000,- di sini. Oh iya, ini udah harga paling murah yang bisa gue cari. Gue sampai ngebandingin di Traveloka, Tiket.com, dan Agoda. Tergantung mana yang murah, ya gue booking-nya di sana.


Penampakan di depan Uinn Travel Hostel, Taipei
Sumber: Gambar Pribadi


Untuk urusan SIM Card, saat di Jakarta gue udah lebih dulu beli di Klook dan cukup ambil di bandara ketika sampai. Dapet harga Rp130.900,- di aplikasi itu. Cukup murah dengan jaringan 4G dan unlimited. Lagi pula, mainan smartphone pas liburan paling abis buat upload ke Instagram haha. Toh di hostel juga ada free Wi-Fi.

Dari bandara ke hostel, gue udah pesan juga Taoyuan Airport MRT Ticket di Klook. Untuk pulang-pergi pula. Gue beli dengan harga Rp124.000,- di aplikasi tersebut, dan kartunya bisa ditukar di bandara juga.

Dan yang paling penting, nukerin duit! Gue cuma tuker sekitar Rp3.400.000,- rupiah untuk jajan dan akomodasi di sana (yang nyatanya memang cukup). Kalaupun kurang dan pengin beli camilan di minimarket, gue memilih untuk pakai Jenius (atau kalian juga bisa pakai kartu apa pun yang biasa kalian pakai).

Selebihnya, paling siapin apa yang bakalan gue bawa pas traveling pada umumnya: bawa baju berapa, celana berapa, jaket berapa, sepatu berapa. Disesuaikan aja sesuai keinginan asal jangan jadi berat. Karena tergolong liburannya sebentar, koper gue agak kosong pas berangkat padahal udah bawa dua pasang sepatu (plus satu pasang yang gue pake). Yang penting: payung! Hujan tuh suka dadakan. Jangan sampai beli payung segala di luar negeri (kecuali kasus pas di Jepang ya karena pengin punya payung transparan kayak punya AB Three hehe).

Hari Pertama 
Dari rumah ke bandara, gue ngeteng biar hemat. Naik Grab-Car karena kebetulan dapet promo Rp8.000,- ke Taman Anggrek. Dan dari Taman Anggrek naik bus shuttle ke bandara yang harganya cuma Rp30.000,- doang.

Dari Soekarno-Hatta transit ke Bandara Changi, Singapura. Karena perjalanan pesawat naik SQ ya tentu aja transitnya di sana. Gue dan temen gue beda penerbangan saat ke Singapura. Kami transit agak cukup lama alias mesti menginap di Changi. Dua jam kemudian temen gue dateng. Kami langsung tukerin voucer Changi yang niatnya mau gue “belanjain” buat mainan pas pulang nanti—yang tentunya juga belanjainnya di sana. Setelah itu, kami pergi ke Jewel karena lagi ngehits banget. Abis foto-foto dan makan di sana, kami balik ke Changi. Gue seneng sih, soalnya gue belum pernah keluar dari Changi alias nggak pernah traveling ke Singapura. Gue udah beberapa kali ke Changi tapi cuma buat transit. Dan hari itu akhirnya gue punya cap imigrasi Singapura di paspor elektronik gue…!

Setelah kenyang bloon, kami cari-cari tempat buat tidur. Karena Changi salah satu bandara favorit gue (meski gue nggak pernah keluar dari bandara itu buat jalan-jalan kecuali tadi main ke Jewel), tentu gue tahu beberapa titik buat tidur. Dan kami memilih tempat di deket penukaran voucer Changi itu. Omong-omong, kalo transit di Singapura wajib sih nukerin voucernya. Kan lumayan banget 20 dolar Singapura. Udah bisa nombokin jajan mainan. Atau kalo lo doyan Irvings ya bisa beli itu di Changi, huehe.

Long story short, udah pagi dan kami langsung naik pesawat ke Taipei. Sebenarnya sih gue paling males pesawat pagi. Ngerasa capek di jalan. Tapi karena kondisi keuangan saat beli tiket nggak memadai, ya tentu gue nggak bisa memilih heheh!

Kami pun sampai di Bandara Taoyuan. Di sana kami langsung meluncur buat tukar SIM Card dan tiket MRT menuju Taipei. Tiket MRT-nya lucu banget. Kayak kepingan plastik warna ungu yang bisa di-tap gitu. Karena buat pulang pergi, kami dikasih dua buah. Yang satu jangan sampai hilang karena nanti bakal dipakai buat pulangnya. 


Tiket MRT Berbentuk Koin
Sumber: Gambar Pribadi


Sampai di stasiun tengah kota, kami beli EasyCard (semacam e-money) di sana. Dan ragam kartunya manis manja sih, harganya pun sama. Ya udah akhirnya beli yang Pokemon! Abis itu, EasyCard-nya langsung kami isi deh.

Kami sampai di hostel sekitar pukul tiga sore. Karena hari pertama udah kemakan buat waktu perjalanan sekaligus ke sana kemari di bandara, kami akhirnya mikir buat langsung makan! Dan kami pun akhirnya memutuskan untuk pergi ke Yong-Kang Beef Noodle. Saran gue pesen yang mi reguler aja kalo sendirian. Soalnya gue nggak terlalu suka sama nasi-entah-apa di sini. Too oily buat selera gue. Jadi daripada mesti makan sendiri, ya pesen mi reguler berdua. Kecuali kalian ke sini ramean, ya cicip aja selagi bisa cicip.


Yong-Kang Beef Noodle
Sumber: Gambar Pribadi


Setelah makan dan begah karena porsinya cukup gede, kami pergi ke Ximending. Lokasinya mirip-mirip night market. Dan penampakannya sebelas-dua belas kayak di Myeong-dong, Seoul. Soalnya banyak outlet yang buka dan di sekitar jalannya dijual banyak. Dan yang nggak kalah penting banyak jajanannya.

Kami memutuskan buat nyobain beberapa camilan. Pertama, Ay-Chugg Flour Rice (Since 1975). Sebutannya sih mee sua. Mungkin makanan ini dijual juga di Jakarta (dan pas gue googling memang ada lho). Tapi ini rasanya enak banget. Salah satu makanan favorit gue di Taipei tuh ya mee sua. Dan tempat gue beli ini udah terkenal banget. Antreannya pun mengular alias panjang banget. Sempat galau mau antre atau nggak karena takut makan waktu, tapi ternyata waktu tunggunya nggak terlalu lama karena penyajian mee sua cepet banget.

Nggak jauh dari situ, kami mengendus sesuatu yang nggak lazim. Eh tarnyata ada yang jualan fried stinky tofu! Wuih, sejujurnya gue dari dulu penasaran banget sama si tahu busuk ini! Asli! Tapi kata orang-orang sih kalo first timer mendingan cobain yang fried karena busuknya lebih “teredam”. Gue pun nyobain dan beli. Karena kenyang, beli satu porsi buat berdua. Ternyata enak! Entah kenapa kalo di lidah gue stinky tofu tuh kayak tahu gejrot versi dewa! Tahu gejrot yang dibikin di kahyangan, ya cuma memang bau aja sih. Hahaha. Orang-orang Korea yang ada ikut antre malah nutup hidung. Gue mah biasa aja, secara udah sering hirup bau comberan kalo banjir di Jakarta. Nggg...

Di Ximending, kami juga liat-liat outlet. Penasaran sama barang-barang di sini. Dan memang niat pengin beli sesuatu tapi ya liat-liat dulu. Setelah cari tahu barang yang menurut gue oke, ya baru deh hajar di hari-hari akhir di sini. Toh jarak hostel dengan tempat ini nggak terlalu jauh. Kami cuci mata pun sebenarnya mau nurunin makanan ke perut. Begah cuy! Hehe.


Akang Xing Fu Tang
Sumber: Gambar Pribadi


Setelah itu kami beli Xing Fu Tang. Pas gue ke sana kan belum ada di Jakarta yes. Bahkan sampai nulis ini gue belum pernah ke Puri buat beli Xing Fu Tang. Dan wew. Ternyata enak banget. Susunya berasa banget! Segar! Mirip rasa susu yang gue minum di Shack Shake. Ya gue juga baru sekali sih nyobain susu di Shack Shake—di Tokyo. Seger. Tapi karena nggak terlalu suka boba, ya boba-nya biasa aja. Temen gue yang doyan mah seneng banget katanya enak. Menurut dia yang doyan boba, itu boba paling enak yang pernah dia makan.

Setelah perut ngerasa bahagia, kami pun balik ke hostel. Besok pengin keliling lagi!


Ringkasan Itinerary Hari Pertama
  1. Berangkat dari Jakarta, transit di Singapura, lalu sampai di Taipei.
  2. Makan di Yong-Kang Beef Noodle.
  3. Cuci mata dan ngemil di sekitar Ximending.

Ringkasan Biaya Persiapan dan Hari Pertama
Kalau ditotal jumlahnya sekitar Rp9.436.000,-. Untuk biaya makan, isi EasyCard, dan sebagainya udah ter-cover sama mata uang yang gue tukar itu. Dan untuk uang yang ditukar sebenarnya udah bisa nge-cover jajan sana-sini, transportasi, dan lain-lain. Jadi kalaupun nambah pada hari berikutnya, nggak jauh-jauh banget. Ada satu hari kami pergi ke Taichung, itu agak lumayan harga buat paket tur sehariannya. Jadi kalo bisa menaksir kisaran total sampai pulang, ya ngabisin sekitar Rp12.000.000,- udah semua-muan. Ya tentu minus belanja pribadi ya.

Semoga istikamah nulis lanjutannya! Hahaha. Capek juga ya gambar sendiri buat disertakan di blog.


  • Share:

You Might Also Like

0 comments