11.11.18

#UthaNonton - November 2018

Film apa yang lo nanti-nantikan di bulan ini? 

45. Suzzanna: Bernapas dalam Kubur
Skor: 6

Jadi inget waktu SD, selalu nggak pernah selesai nonton film Suzzanna saking ngerinya. Dan penasaran banget dengan banyaknya trailer di media sosial soal remake film ini. Apalagi Luna Maya yang mirip sama tokoh legendaris itu. Akting Luna Maya jadi Suzzanna awalnya terasa aneh, karena berusaha menirukan logat Suzzanna, tapi lama kelamaan ya terbiasa juga. Sensasi thriller yang ada di film sebelumnya juga masih ada (dan tetep heran ada aja yang bawa anak weyyyy ke bioskop padahal banyak adegan gore, asli). Tapi musik pendukung filmnya kok terasa apa ya, agak lebai. Mau dibuat modern tapi malah ngilangin unsur kleniknya (kalo menunurut sotoynya gue). Yang disayangkan sih aktingnya Junot. Intinya, Suzzanna: Bernapas dalam Kubur adalah love story berbalut horor dan thriller. Dan juga, saya menyayangkan "rasa malas" film maker. Kenapa sih nggak ada pembaruan yang "nyata" gitu? Why... oh... why... Tapi ya film ini sama sekali nggak jelek. Masalah selera aja.


46. A Man Called Ahok
Skor: 7

6.11.18

Dua Poin

Posting-an ini agak nggak jelas. Tapi rasanya pengin banget gue tulis. Ini soal unek-unek gue aja sih, yang jarang gue bacotin ke orang-orang. Ha-ha-ha.

Poin 1
Kalian pasti bete banget sama orang yang kelakuannya buat risi. Kelakuannya minus. Bahkan kalo orang itu tampan atau cantik. Nah, yang mukanya cakep begitu aja kalo kelakuannya minus buat sebel, gimana yang jelek dan kelakuannya minus? Rasanya pengin deh kasih cermin, ya biar dia makeup-an kalo mukanya kayak aspal dan kelakuannya sama hitamnya kayak aspal. Gitu. Soalnya ya, ada aja orang yang kayak begini. Gue bukan tipe orang yang ngeliat fisik buat temenan atau apa pun. Tapi negatifnya gue ya, kalo ngeliat kelakuan minus terus orangnya juga jelek... semacam bingung peran orang itu apaan di dunia. Oh, yeah, buat ujian untuk orang lain. Mungkin semacam Tuhan yang ciptain setan kali ya. Tapi masalahnya setan atau iblis kan selalu dideskripsikan rupawan. Jadi apa dong? Gargoyle?

Poin 2
Bisa nggak sih nggak pake logika terbalik kalo lagi ada di ruang publik? Gue sering banget ketemu orang macem gini. Parahnya lagi, pas gue nonton Bohemian Rhapsody di IMAX, ada bayi yang teriak-teriak, juga ada bapak-bapak yang teriak karena terganggu. Gue sih nggak masalah toh itu jauh banget, volume suaranya nggak sampai ngeganggu karena gue duduk di spot paling wokeh, sementara si bapak yang ngerasa terganggu itu dan si bayi berisik itu ada di jauuuh sana. Setelah film selesai, ternyata si bapak-bapak ini benar-benar murka. Dia teriak-teriak di lobi, "Ini keluarga yang bikin malu! Bawa bayi, berisik, dan nggak mau keluar!"

9.10.18

Kepingin Liburan!

Awal Juli lalu, gue ngerasa pengin banget liburan. Bukan liburan panjang kayak waktu ke Jepang atau Aussie yang emang udah dirancang jatah cutinya, tapi liburan pendek buat ngelepas penat. Sebenarnya sih memilih liburan pendek karena jatah cuti udah menipis, haha. 

Padahal ya, gue udah purchase tiket akhir November mau ke Singapura. Impulsif karena temen kasih tahu penerbangan AA lagi promo. 

Nah, gara-gara ngeliat tanggalan Agustus ada tanggal merahnya... plus ngiri sama temen yang udah berencana liburan tanggal segitu, gue pun niat cari-cari tiket dong. Dan bodohnya, gue cari tiket PP Jakarta-Tokyo bulan Agustus. HAHAHAHA... NGACO BANGET, KAN?! Emangnya duitnya bisa dipetik di halaman rumah?!