Rabu, 12 Juni 2019

Itinerary Taipei 6D5N (Bagian 1)



Sebenarnya gue pergi ke Taiwan cukup dadakan dan agak impulsif. Gue sama sekali nggak berencana liburan ke negara tersebut karena tadinya tahun ini pengin ke Jepang lagi. Tapi berhubung promo maskapai favorit gue cuma available ke Seoul, gue pun berpikir untuk substitusiin liburan tahun ini ke sana. Tapi ternyata ketika balik dari Seoul, gue mupeng juga pengin jalan-jalan ke Taiwan abis ngeliat itinerary temen gue. Dan akhirnya gue pesen tiket dua minggu sebelum keberangkatan. Memang sih, gue nggak dapet harga promo, tapi cukup reasonable-lah kalau liat harganya.

Dan kali ini gue mau share tentang itinerary gue di Taiwan dalam enam hari lima malam (6D5N). Gue sih cukup puas karena bisa ke tempat-tempat "common" buat turis sekaligus ke night market dan nyobain banyak camilan. Tulisan ini bakalan gue tulis dalam beberapa bagian biar nggak terlalu panjang. Meski banyak yang udah posting tentang liburan ke Taipei, tapi semoga tulisan bisa nambah referensi buat yang mau pergi ke sana.


Persiapan Sebelum Berangkat
Sebelum berangkat, tentu aja gue mesti pastiin beli tiket pesawat, booking kamar hotel (atau hostel), dan perintilan lainnya. Yang nggak kalah penting, download beberapa aplikasi yang bakal ngebantu di ponsel. Omong-omong soal aplikasi, kalo pengin traveling, gue sih saranin download Klook di ponsel. Soalnya it helps a lot selama gue jalan-jalan. Bukan cuma waktu di Taiwan, tapi waktu di Korea Selatan dan Jepang pun aplikasi ini nolong banget. Mungkin karena belum ada kompetitor jadi semua memusat di Klook kali, ya? Selain itu memang harganya jadi lebih murah ketimbang harga normal. Bahkan orang lokal di Taiwan pun memakai aplikasi ini buat beli tiket atraksi, theme park, dan semacamnya.

Pertama, gue beli tiket pesawat Singapore Airlines, untuk pulang-pergi gue dapetin dengan harga Rp4.350.000,- di Tiket.com! Cukup lumayan meski temen gue dapet lebih murah karena dari jauh-jauh hari (Rp3.800.000,-).

Minggu, 09 Juni 2019

Lari Lari Lari (Bagian 2)

Kenapa zonk (lagi)?

Karena tanpa terduga gue kena usus buntu. Dan mesti operasi sekitar 1,5 bulan dari perhelatan Bali Marathon. Gue tanya sama dokter boleh atau nggak lari, kata dokternya boleh pasca-operasi setengah bulan. Dan jaraknya maksimal dua kilometer.
Sumber: Gambar Pribadi

Ya. Dua kilometer.

Tapi gue waktu itu beneran nggak ikut program. Tapi setelah ngerasa udah baikan, sempet ngoyo pengin peak season segala. Walhasil, gue tetep dong ikut maraton. Dan ini nggak boleh ditiru sih. Gue pun finis empat jam sekian, mepet ke lima jam. Tergolong lumayan. Terima kasih sama partner lari gue saat itu yang selalu bahas orang. Kalo inget-inget lagi, duh. Gue ngapain sih? Dan pasca-race itu, thank God deh, gue nggak kenapa-napa. Aman.

Lalu tahun pun berganti. Saat itu giliran temen gue lagi getol-getolnya lari. Dia pengin half marathon di Bali Marathon. Gue sih biasa aja, dan belum tertarik dengan ikut maraton lagi. Temen gue sangat antusias dengan dibukanya program dari komunitas lari yang besar itu. Dia pun mendaftar. Gue sebenernya kepingin sih, tapi waktu awal-awal lari, gue udah pernah. Dan rasanya nggak etis kalo gue daftar lagi. Ternyata boleh, dibarengin program itu buat yang pernah juga. Dan gue pun daftar. Gara-gara itu, gue akhirnya ikut training lari dengan benar.

Lari Lari Lari (Bagian 1)

Kalo lo lanjutin judul di atas dengan kalimat, "Tendang dan berlari~"... ketahuan deh tontonannya waktu kecil apaan. Hahaha. 

Tapi gue nggak mau bahas anime Captain Tsubasa. Gue mau ngebahas "lari" beneran. Ya meski nggak serius-serius amat. Soalnya kepikiran mau lari lagi saking kangennya sama olahraga simpel ini. Sekalian curhat karena udah lama banget nggak lari dan kangen banget sama esensi capek tapi ngerasa sehat. Pernah ngerasa begitu nggak?

Mungkin karena sejak 2014 lalu gue hobi banget lari dan ikut beberapa komunitas lari, gue jadi lekat dengan kata "pelari". Mungkin juga karena gue sering foto-foto lagi lari atau abis selesai lari, orang-orang pada tahu gue demen sama lari. Padahal sih sampai sekarang gue bertanya-tanya predikat itu cocok atau nggak sama gue.

Ya memang sih, gue suka lari. Dulu gue lari karena ngerasa simpel banget. Sekitar tahun 2012-2013, gue suka lari sendirian. Terus baru banget nge-hype tuh aplikasi Nike+ (yang sekarang namanya Nike Running Club) karena invasi Android dan iPhone (yang mana saat itu transisi dari BlackBerry). Ala-ala mau ukur jarak. Akhirnya gue memutuskan untuk lari di sekitar rumah aja. Eh ternyata jarak gue lari tuh tiga kilometer. Ngerasa bangga bisa lari (meski gue pause juga tuh pas lagi berhenti di sela-sela lari itu) sejauh tiga kilometer.

Sumber: Gambar Pribadi 


Gue ngerasa pengin berolahraga, pengin ngerasain badan sehat. Tapi yang paling murah rasanya kayaknya ya cuma lari ini. Modal gue: jersey bola zaman SMA yang dibikin buat anak IPS seharga Rp40.000 yang bahannya gerah banget, celana pendek Puma KW yang beli di JPO seharga Rp10.000, dan sepatu Converse butut, dan tentunya hape Android yang nggak canggih-canggih amat tapi bisa detect GPS dan buka aplikasi Nike Running (dulu namanya Nike+ kalo nggak salah).

Selesai olahraga, wuih... rasanya seger banget. Berasa jadi orang sehat sedunia. Hahahaha. Capeknya capek seger gitu lho. Paham, kan?

Dan gue beberapa kali lari di sekitaran rumah, tapi cuma seminggu sekali aja. Maklum, dulu anak kuliahan yang bolak-balik dari Jakarta ke Depok (naik bus P54 yang sekali jalan cuma Rp2.500). Jadi waktu buat olahraga sangatlah minim.

Sabtu, 06 April 2019

Selamat Datang, April!

Rasanya aneh banget memakai judul tersebut, secara ya, sekarang udah tanggal 6 April. Tapi, ya nggak apa-apa soalnya bulan April adalah bulan paling spesial buat gue pribadi.

April selalu selalu spesial karena pada bulan ini gue berulang tahun. (Catet ya, tanggal 13 April! Kalian boleh kirimin gue hadiah dan kado. Hahaha.) Selain itu, pada bulan ini almarhum papa gue meninggal. (Yang mana hanya berjarak tiga hari dari ulang tahun gue.) Dan makin "spesial" lagi karena bulan ini gue udah lulus dari kantor lama gue. YEAY!

Oh iya, biasanya bulan April juga bulan "meledak"-nya buku bagus, film bagus, musik bagus! Gue nggak tahu kenapa selalu pada bulan April mereka kayak keroyokan gitu tampilnya hahaha.

By the way, rasanya tahun 2019 itu kenapa cepet banget, ya? Kayaknya baru ngerasa awal tahun dan diribetin sama sesuatu yang ujung-ujungnya nggak gue "seselaikan". Terus udah April aja. Nggak kerasa juga gue pada bulan kemarin impulsif beli tiket ke Seoul dan solo traveling ke tempat yang nggak pernah gue datengin sebelumnya!

Gue nggak sabar dengan tantangan baru lainnya pada tahun ini. Ada proyek yang tiba-tiba datang dan rasanya challenging banget coy. Terus juga bulan ini mau ke Bandung (sekadar kulineran sih dua hari). Oh iya, akhir bulan gue mau late birthday trip juga ke Taipei, hahaha.

Pokoknya... selamat datang ya, April. Semoga tahun ini lo lebih cucmey daripada tahun-tahun sebelumnya!


Rabu, 16 Januari 2019

Pengalaman Berendam di Oedo-Onsen Monigatari (1)

Gue penasaran banget pengin nyobain onsen atau sento di Jepang. Sebenarnya lebih tertarik dengan konsep onsen karena alami. Sayangnya, onsen nggak ada di Tokyo padahal liburan ke Jepang gue kali ini cuma muter-muterin Tokyo. Mau ke Hakone pun rasanya gue mager karena pengin jalan-jalan manja ke Tokyo aja. Hahaha.

Beruntung, ternyata ada semacam onsen bertemakan theme park yang letaknya di Odaiba. Wah, bisa sekalian ambil foto Gundam Statue karena tahun lalu ke tempat itu patungnya lagi direnovasi. Tapi rencana jadi sekadar rencana karena eksekusinya nggak kayak begitu haha.

Sumber: daiba.ooedoonsen.jp

Sebelum pergi ke Tokyo, gue langsung cari-cari harga masuk biaya Oedo-Onsen Monigatari. Ternyata termasuk mahal, sebut saja 2.950 yen. Kalau dikalikan kurs saat gue nukerin duit, ya lumayan banget nyaris Rp400,000. Akhirnya iseng cari di Klook dan dapet harga lumayan murah, yaitu sekitar Rp250,000,-.