Rabu, 16 Januari 2019

Pengalaman Berendam di Oedo-Onsen Monigatari (1)

Gue penasaran banget pengin nyobain onsen atau sento di Jepang. Sebenarnya lebih tertarik dengan konsep onsen karena alami. Sayangnya, onsen nggak ada di Tokyo padahal liburan ke Jepang gue kali ini cuma muter-muterin Tokyo. Mau ke Hakone pun rasanya gue mager karena pengin jalan-jalan manja ke Tokyo aja. Hahaha.

Beruntung, ternyata ada semacam onsen bertemakan theme park yang letaknya di Odaiba. Wah, bisa sekalian ambil foto Gundam Statue karena tahun lalu ke tempat itu patungnya lagi direnovasi. Tapi rencana jadi sekadar rencana karena eksekusinya nggak kayak begitu haha.

Sumber: daiba.ooedoonsen.jp

Sebelum pergi ke Tokyo, gue langsung cari-cari harga masuk biaya Oedo-Onsen Monigatari. Ternyata termasuk mahal, sebut saja 2.950 yen. Kalau dikalikan kurs saat gue nukerin duit, ya lumayan banget nyaris Rp400,000. Akhirnya iseng cari di Klook dan dapet harga lumayan murah, yaitu sekitar Rp250,000,-.



Untuk penukaran voucer elektroniknya gue lakuin di HIS depan Stasiun JR Harajuku (persis di depan, deket Takeshita Street). Awalnya gue kan milih tanggal di Klook ya, tapi ternyata berlaku kapan pun sampai batas waktu.


Sumber: bus.hisgo.com


Saat harinya tiba, gue pun deg-degan sekaligus excited. Gue sengaja pilih agak malem, niatnya biar sepi. Abis risi nggak sih liat orang wira-wiri telanjang bulat pas di sana nanti? Hahaha.

Gue pun sengaja pergi ke Odaiba sekitar jam enam malam. Karena gue nginep di tempat temen yang ada di daerah Kagurazaka, perjalanan ke Odaiba jauh banget. Gue naik Tokyo Subway, lanjut bus. Dan lewatin banyak halte. Pergi ke sana tentunya mengandalkan Google Maps! Hahaha. Sebenernya ini opsi paling murah. Kalo naik kereta yang nggak ada masinisnya itu, lebih mahal.

Sampai di sana, saat gerimis dan dingin banget, gue udah denger semacam musik khas Jepang gitu. Terus ada cahaya-cahayanya. Langsung deh swafoto sebentar haha.

Pas masuk, agak kagok juga. Soalnya banyak orang yang bawa plastik untuk sepatunya. Pas gue tengok, di sisi kiri pintu memang ada tempat buat naruh sepatu. Yah, gue nggak bawa kantong plastik. Tapi sepatu gue kering. Hahaha. Akhirnya gue taruh sepatu gue di tas. Alhamdulillah muat! Soalnya lumayan banget kalo ngeluarin uang lagi buat nitipin sepatu.

Sumber: Dokumen Pribadi

Setelah itu gue pun antre untuk nukerin voucer yang udah gue tukar sebelumnya. Antreannya ini digabung sama yang bayar on the spot ya. Setelah dapet nomor antrean, gue dikasih kunci. Tentu aja kunci loker buat nanti ganti baju. Nah, kunci ini jangan sampai hilang karena bakal kena charge yang lumayan.

Setelah dapet kunci, gue antre untuk ambil yutaka. Gue pilih yang motifnya normal, dan tentu dengan ukuran paling kecil karena gue kurus. Meski udah dapet ukuran S alias small, tetep aja kegedan tuh yutakanya.

Gue pun masuk ke area ganti baju. Saat masuk area tersebut, nggak diperbolehkan ngambil foto ataupun ngerekam. Ya iyalah, isinya kan orang-orang pada ganti baju. Hahaha. Dan diwajibkan melepas semua pakaian, kecuali celana dalam. Jadi kita hanya boleh mengenakan celana dalam dan yutaka.

Setelah mengunci loker, tentu kuncinya tetap kita bawa. Karena kunci ini tuh penting banget. Selain buat buka-tutup loker, kunci ini bisa dipakai untuk membeli apa pun yang ada di Oedo-Onsen Monigatari. Apa maksudnya? Jadi, kita nggak perlu bawa uang tunai. Semua ada di barcode yang menempel berbarengan dengan kunci tersebut. Emangnya ada yang jualan?

Adaaa doooong!

Sumber: kanpai-japan.com

Sebelum masuk ke onsen, kita bakalan masuk ke area restoran gitu dengan nuansa otentik zaman dulu di Jepang. Dan kalo memang cuaca lagi dingin banget, tersedia ocha hangat gratisss. Kalau pengin beli makanan atau minuman, ya tinggal gunain barcode yang nempel bareng kunci kita.

Kalau udah puas bermain di area tersebut, saatnya masuk onsen!


Lanjut ke Pengalaman Berendam di Oedo-Onsen Monigatari (2)!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar