Minggu, 09 Juni 2019

Lari Lari Lari (Bagian 1)

Kalo lo lanjutin judul di atas dengan kalimat, "Tendang dan berlari~"... ketahuan deh tontonannya waktu kecil apaan. Hahaha. 

Tapi gue nggak mau bahas anime Captain Tsubasa. Gue mau ngebahas "lari" beneran. Ya meski nggak serius-serius amat. Soalnya kepikiran mau lari lagi saking kangennya sama olahraga simpel ini. Sekalian curhat karena udah lama banget nggak lari dan kangen banget sama esensi capek tapi ngerasa sehat. Pernah ngerasa begitu nggak?

Mungkin karena sejak 2014 lalu gue hobi banget lari dan ikut beberapa komunitas lari, gue jadi lekat dengan kata "pelari". Mungkin juga karena gue sering foto-foto lagi lari atau abis selesai lari, orang-orang pada tahu gue demen sama lari. Padahal sih sampai sekarang gue bertanya-tanya predikat itu cocok atau nggak sama gue.

Ya memang sih, gue suka lari. Dulu gue lari karena ngerasa simpel banget. Sekitar tahun 2012-2013, gue suka lari sendirian. Terus baru banget nge-hype tuh aplikasi Nike+ (yang sekarang namanya Nike Running Club) karena invasi Android dan iPhone (yang mana saat itu transisi dari BlackBerry). Ala-ala mau ukur jarak. Akhirnya gue memutuskan untuk lari di sekitar rumah aja. Eh ternyata jarak gue lari tuh tiga kilometer. Ngerasa bangga bisa lari (meski gue pause juga tuh pas lagi berhenti di sela-sela lari itu) sejauh tiga kilometer.

Sumber: Gambar Pribadi 


Gue ngerasa pengin berolahraga, pengin ngerasain badan sehat. Tapi yang paling murah rasanya kayaknya ya cuma lari ini. Modal gue: jersey bola zaman SMA yang dibikin buat anak IPS seharga Rp40.000 yang bahannya gerah banget, celana pendek Puma KW yang beli di JPO seharga Rp10.000, dan sepatu Converse butut, dan tentunya hape Android yang nggak canggih-canggih amat tapi bisa detect GPS dan buka aplikasi Nike Running (dulu namanya Nike+ kalo nggak salah).

Selesai olahraga, wuih... rasanya seger banget. Berasa jadi orang sehat sedunia. Hahahaha. Capeknya capek seger gitu lho. Paham, kan?

Dan gue beberapa kali lari di sekitaran rumah, tapi cuma seminggu sekali aja. Maklum, dulu anak kuliahan yang bolak-balik dari Jakarta ke Depok (naik bus P54 yang sekali jalan cuma Rp2.500). Jadi waktu buat olahraga sangatlah minim.


Terus temen gue ngenalin gue kalo ada komunitas yang base-nya deket rumah. Ikutlah gue ke komunitas itu. Dan saat pertama kali join di sana... malu coy.

Asli. 

Masa gue doang yang pake sneakers! Yang lainnya pake running shoes beneran. Apalah daya mahasiswa kayak gue yang mikir beli ini-itu susah... tapi akhirnya nabung dong beli sepatu Adidas diskonan yang awet banget (bayangin ya, gue pake sampe pemakaian 1000 kilometer). Dulu belinya di Detos, pas banget Planet Sports cuci gudang. Akhirnya gue berasa pede dikit gabung sama komunitas itu. Ya meski mereka nggak judging juga sih. Tapi seenggaknya gue dapet ilmu kalo kaki lo bakalan rentan cedera kalo larinya ya pake sneakers yang solnya keras, beda sama sol yang ada di  running shoes. Satu lagi, warming up dan cooling down itu penting banget, gaez.

Terus gue makin sering lari bareng komunitas tersebut, sampai ikutan challenge. Hal ternekat gue adalah lari half marathon. Yaa... kurang lebih 21,12 kilometer deh. Lari ya, bukan jalan. Jarak dari rumah gue ke kampus yang ada di Depok aja tuh sekitar 19 kilometer. Nekatnya lagi... gue ikut kategori full marathon (sekitar 42,24 kilometer) saat Jakarta Marathon 2014. Full marathon pertama gue, cuma beli gara-gara diskon dan katanya dapet finisher tee. Tanpa latihan yang memadai. Catatan waktu gue saat itu masih di bawah lima jam. Gara-gara itu gue jemawa sama temen gue, hahaha. Tapi setelahnya gue cedera cuy. Ke kantor pake running shoes terus. Masih inget banget gue beli running shoes-nya New Balance yang apa-foam-gitu-deh. Dan... lagi-lagi itu belinya diskonan. Gue pakai itu terus karena empuk banget, sementara bagian platar kaki gue sakit kalo ngelangkah. Bahaya kan... :')

Sumber: Gambar Pribadi


Saat itu, gue menyesal karena nggak pernah latihan yang bener. Cuma modal nekat karena pengin coba ha-hal baru.

Tahun selanjutnya, gue pun berencana ikut Bali Marathon. Dan kali ini full marathon-nya mesti pake program biar nggak nekat. Lalu gue pun beli paket Bali Marathon. (Yang murah banget meski ya slot maratonnya gue beli sendiri. seinget gue dulu gue bayar kurang lebih Rp2.200.000,- udah dapet tiket pesawat dan hotel, plus transportasi. Zaman Air Asia masih suka kasih promo ya kan...~) Bahkan di komunitas gue bergabung saat itu, gue udah dibikinin program.

Tapi... ternyata zonk (lagi).

Baca selanjutnya: Lari Lari Lari (Bagian 2)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar