Lari Lari Lari (Bagian 2)

By Tri Saputra Sakti - 00:10

Kenapa zonk (lagi)?

Karena tanpa terduga gue kena usus buntu. Dan mesti operasi sekitar 1,5 bulan dari perhelatan Bali Marathon. Gue tanya sama dokter boleh atau nggak lari, kata dokternya boleh pasca-operasi setengah bulan. Dan jaraknya maksimal dua kilometer.
Sumber: Gambar Pribadi

Ya. Dua kilometer.

Tapi gue waktu itu beneran nggak ikut program. Tapi setelah ngerasa udah baikan, sempet ngoyo pengin peak season segala. Walhasil, gue tetep dong ikut maraton. Dan ini nggak boleh ditiru sih. Gue pun finis empat jam sekian, mepet ke lima jam. Tergolong lumayan. Terima kasih sama partner lari gue saat itu yang selalu bahas orang. Kalo inget-inget lagi, duh. Gue ngapain sih? Dan pasca-race itu, thank God deh, gue nggak kenapa-napa. Aman.

Lalu tahun pun berganti. Saat itu giliran temen gue lagi getol-getolnya lari. Dia pengin half marathon di Bali Marathon. Gue sih biasa aja, dan belum tertarik dengan ikut maraton lagi. Temen gue sangat antusias dengan dibukanya program dari komunitas lari yang besar itu. Dia pun mendaftar. Gue sebenernya kepingin sih, tapi waktu awal-awal lari, gue udah pernah. Dan rasanya nggak etis kalo gue daftar lagi. Ternyata boleh, dibarengin program itu buat yang pernah juga. Dan gue pun daftar. Gara-gara itu, gue akhirnya ikut training lari dengan benar.



Dan memang gue melakukan tanpa ada kendala. Awalnya kami dites lari gitu kan ya pas puasa, yang mana napas gue kendor. Terus gue dapet kelompok yang middle. Eh pas latihan malah di-upgrade ke kelompok yang isinya cowok semua aka yang kenceng-kenceng. Gubrak.

Long story short, gue pun bisa dapet personal best pada Bali Marathon tahun itu. Catatan waktu gue 3:49:15. Gue lupa detiknya berapa. Karena dapet PB itu gue rasanya getol sama lari. Bahkan setelah latihan, gue sempet ikut race dan break PB gue lagi dalam jarak lima kilomter: di bawah tujuh belas menit. Makin-makin lagi gue pengin ikutan charity run yang mengharuskan pesertanya lari sekitar 75 kilometer (untuk half course) dan 150 kilometer (untuk full course). Dan gue tentu ambil yang half aja.

Sumber: Gambar Pribadi


Tahun berikutnya gue masih ikut beberapa acara maraton, tapi nggak latihan dengan benar, seenggaknya gue berpikir yang penting finis. Plus, nemenin temen-temen komunitas baru gue (setelah gue keluar dari komunitas lama). Gue udah ngerasa malas-malasan. Euforianya juga udah selesai.

Dan sampai sekarang... gue nggak pernah terlalu rutin lari. Gue ngeliat perkembangan para pelari sekarang ini kece-kece banget. Sementara itu gue malah ngerasain yang namanya lari lima kilometer dengan pace 5'30 adalah sebuah prestasi karena napas gue sungguh engap, hiks. Dulu padahal pace segitu masuk kategori easy run dari coach kami saat itu. Sekarang hanya tinggal angan, huft~

Memang sih, mesti konsisten kalo lari. Kalo males dikit aja ya ambyar. Terus, gue berpikir untuk mulai lari lagi. Yah meski nggak se-"gila" dulu, seenggaknya dua kali seminggu. Lagi pula, udah telanjur beli slot sepuluh kilometer Milo Run. Takut malu sama hasilnya sendiri. Di sini ada yang ikutan Milo nggak? Latihan bareng kuy! Hahaha.



  • Share:

You Might Also Like

0 comments