PANGKOH - 2

By Tri Saputra Sakti - 11:12



RANU
“Nu, udah dapet kabar belum kalo Mbak Gita nggak bisa ngelatih?”

Pesan dari Vani itu udah gue baca sejak tadi, tepatnya saat gue dan Oki lagi ada di MRT menuju Chatucak. Dan sekarang gue udah mulai impulsif beli wewangian buat di kamar kos baru gue. Omong-omong, gue sih kepingin langsung bales pesan itu, tapi karena rasanya Oki kayaknya curigaan banget sama gue sejak ketemu di bandara kemarin, gue nunda buat bales pesan dari Vani. 

Vani is cute, by the way. Gue jadi inget kenapa gue kontak sama dia dan akhirnya jadi cukup dekat. Hal itu berawal karena gue pindah kosan, jadi gue mesti cari gereja dekat kosan baru gue. Di sanalah gue ketemu sama Vani yang ternyata juga kosannya nggak jauh dari lokasi kosan gue. 

No, gue nggak cheating atau apa pun itu dari hubungan gue sama Oki. Maksud gue dekat adalah Vani menyenangkan dijadikan temen ngobrol. For introvert like me, it’s very hard to find someone I can talk with. Karena Vani agak bawel, gue nggak perlu susah payah cari topik obrolan kalo bareng dia. Kebetulan dia aktif di gereja yang lagi mau ngadain konser buat amal yang bakal dihelat pasca-Paskah. Dari situlah gue tertarik buat join dengan bantu main instrumen—yang pastinya piano—di beberapa lagu. Lagi pula, gue udah lama nggak main piano kayak dulu. Omong-omong, Vani juga bakal ngiringin tiga lagu akustik dengan gitarnya—surprise juga perempuan kayak dia bisa main gitar.

“Gue cuma beli satu reed diffuser. Lo beli segitu banyak?” tanya Oki bingung sambil ngeliatin delapan varian reed diffuser yang udah gue taruh di keranjang.

Gue menoleh. Kenapa sih Oki banyak tanya banget akhir-akhir ini? “He-eh. Lumayan gue bisa kasih ke kakak gue buat oleh-oleh. Sekalian buat keluarga di Surabaya, nyokap gue seneng wangi-wangian kayak begini.”





Sumber: Zastavki




Meski sibuk mengendus varian aroma apa aja yang ada di hadapan gue, gue tahu Oki lagi ngeliatin gue dengan muka nggak enak. Nggak tahu kenapa ya, eksistensinya malah jadi ganggu banget. Maksudnya, gue juga lagi ribet sama banyak masalah: soal nyokap gue yang makin merongrong gue buat “segera” nikah, ngafalin isi tiga partitur lagu buat konser… juga persiapan beasiswa gue. Gue tuh gampang kepikiran sama hal-hal yang dia tanyain—jadi ribet gitu lho, pikiran gue malah makin kusut. Di sisi lain, gue tahu kalo Oki emang terlalu “peka”, bisa jadi dia udah nge-detect sesuatu dari sikap gue.

Dan yang paling bikin gue stres sebenarnya emang rongrongan nyokap gue. Rasanya gue pengin banget “kabur” dan berada jauh dari keluarga. At least gue nggak perlu terus-terusan kepikiran banyak hal. Belum lagi kalo inget di kantor gue diliat “sepele” banget karena gue cuma lulusan S-1, sementara kalo gue pengin S-2, rasanya udah terlalu tua. Gue pengin sih ambil master di dalam negeri biar sekalian kerja dan kuliah, tapi apa bisa? Biayanya pasti mahal. Satu-satunya jalan tuh cuma daftar beasiswa seperti yang gue lakuin sekarang. Toh kebetulan gue punya temen deket yang paham soal itu, makanya gue kayak dikejar setoran buat ngelengkapin syarat administrasi belakangan ini, yang bikin waktu gue tersita.

“Lo kenapa sih?” tanya Oki lagi, membuyarkan pikiran gue.

It’s okay, gue nggak apa-apa,” kilah gue.

“Kalo gue ada salah, bilang,” kata Oki tenang.

“Nggak usah ngegede-gedein masalah sepele, Ki. Mendingan kita cari makan. Tadi elo abis googling dan nemu restoran ayam yang enak, kan?” tanya gue, mengalihkan topik.

Oki mengangguk sambil menyerahkan reed diffuser pilihannya ke keranjang belanjaan yang gue pegang. Gue pun langsung membayar pada penjaga toko. Sementara gue langsung pergi begitu aja dari sana, Oki memasang gestur hormat yang belakangan gue tahu adalah gerakan wai, yang langsung disambut gestur sama oleh si penjual. Oki memang terlalu menyukai budaya—entah dari negara mana pun.

Oki langsung mengambil HP-nya dan mengecek di mana tempat makan yang dimaksud. Tempat makan ini sebenarnya nggak ada di itinerary kami, tapi tadi Oki sempat bilang banyak yang nge-review di internet dan harganya terjangkau. So, why not? Gue pun ngikutin dia jalan. Dia pun menyebutkan detail tempat makan tersebut biar gue bisa bantu cariin—yang bikin gue juga buka HP dan ngeliatin denah Chatuchak.

Suasana Chatuchak masih sama kayak dulu. Masih berisik dengan pedagang yang menjajakan jualannya, masih ramai dengan orang—termasuk kami—yang pengin belanja, masih dengan beberapa stan yang menjual dagangan tipe sama tapi salah satu lebih rami, masih juga gue dapetin beberapa turis asal Indonesia, dan yang paling kentara adalah suara-suara sengau yang menurut gue nggak nyaman didengar khas orang Thailand—yang mana Oki selalu ngomelin gue katanya nggak boleh begitu karena rasis padahal gue nggak ngerasa demikian. Palingan yang beda cuma orang-orangnya yang sekarang kebanyakan pake masker three ply karena anjuran WHO. 

Apa bulan April nanti virus ini bakalan spreading ke negara-negara lain, ya? Soalnya kami berencana pergi birthday trip ke Taipei, kali ini ultahnya Oki. Di satu sisi, jahatnya gue, gue ngarepin masih berlanjut karena rasanya nggak pengin liburan lagi. Pikiran gue malah tertuju ke tes IELTS yang mesti gue jalani sebulan lagi yang mana gue belum cukup percaya diri dengan hasilnya nanti. Gue ngerasa buang-buang waktu buat liburan macem kayak gini. Yah, gue kan nggak tahu kalo keadaannya bakalan begini. Waktu beli pun tahun lalu, bahkan gue sendiri yang ngajak Oki buat ikutan.

“Mestinya sih di deretan ini ya, Nu.” Oki berhenti berjalan sambil tengok kanan-kiri, memastikan nomor stannya sesuai dengan yang ada di peta. “Tapi kok nggak kelihatan, ya?”

Gue ikutan berhenti, sejujurnya nggak terlalu perhatiin HP gue. Gue pun kembali nyalain, terus ngeliat nomor stannya. Bener sih, mestinya di sekitar sini. Tapi gue cuma ngeliat yang jualan baju dan jualan minuman segar—yang tampak menarik karena matahari terik banget meski gue nggak tahu itu terbuat dari buah apa.

Oki kelihatan sibuk sama HP-nya, beberapa kali memastikan lokasi tempat makannnya. Gue juga ikutan cari, soalnya perut mulai keroncongan secara tadi cuma sarapan mi di hotel.

“Nu, ternyata di situ,” ujar Oki sambil menepuk bahu gue, lalu berjalan menuju tempat makan tersebut.

Gue ngikutin dia jalan, lalu masuk ke tempat makan tersebut. Tempatnya kecil, terdiri atas ruang dalam yang cuma tersedia tiga meja, juga di luar yang lebih luas. Tempat masaknya pun ada di luar. Oki udah lebih dulu masuk, kebetulan ada tempat kosong di dalam. Pilihan bagus karena ada kipas angin di dalam. Gue nggak kebayang kalo mesti di luar dengan hawa terik kayak begitu.

Gue memesan dua porsi menu standar restoran ini. Pilihan Oki boleh juga, soalnya memang udah jadi kebiasan gue makan mi pas ulang tahun.

Setelah makanan disajikan, kami pun langsung menyantapnya. Sesekali gue ngebuka HP, berniat ngebales pesan dari Vani. Tapi belum lama, muncul pesan baru dari Deri: “Have fun di Bangkok?”

Gue mendesah. Kenapa ngebales pesan dari Deri dan Vani seolah gue ngelakuin pengkhiatan, ya? Gue pun ngelirik Oki yang tampak menikmati makan siangnya. Stupid me, dia ternyata makan sambil ngeliatin gue. Dan itu bikin gue keselek.

“Kok ngeliatin gue?” tanya gue, yang begonya sambil mendelik, dengan tangan yang langsung meraih es teh manis dan langsung gue tenggak.

“Ya karena kangen, kan udah sebulan nggak ketemu,” jawabnya to the point.

“Oh… thanks.” Jawaban macam apa itu?

Oki mendesah, lalu menyeruput kuah mi-nya. Dia tatap gue lagi. Sebenernya gue cukup bisa mengartikan tatapannya itu—tatapan penuh tanya, tatapan yang menuntut penjelasan. Tapi dia berusaha tenang, nggak terprovokasi sikap gue. Nggak lama, dia mengubah ekspresinya, tersenyum hangat yang memang terasa tulus. Untuk kali ini, gue nggak tahu apa yang ada di benaknya sampai bisa mengubah mood-nya secepat itu.

“Ranu, elo orang pertama yang buat gue jatuh cinta—dan langsung sedalam ini,” ujar Oki pelan sambil menatapku lekat-lekat, lalu terkekeh. “Just saying.”

Gue tersenyum kikuk, nggak nyangka tiba-tiba Oki bilang kayak gitu. “Iya, Ki. Thanks ya.”

Damn, kenapa gue nggak bisa ngerespons dengan layak sih? Maksud gue, ya gue pun cinta sama Oki. Setelah pendekatan yang benar-benar nggak terasa, setelah banyak drama dalam hubungan kami, nggak mungkin gue main-main sama perasaan gue. Tapi, ini terasa beda karena ada yang berubah. Gue sendiri nggak bisa ngedeskripsiin apa yang berubah itu.

“Elo yang kelihatan banyak pikiran atau emang gue yang udah lama nggak bareng sama elo, ya?” tanya Oki sambil mengaduk-aduk es teh manis dengan sedotan. “Lo beda, Nu.”

Gue tepekur sejenak.

Gue beda?

Apa iya? Ya emang gue beda, tapi kan itu karena masalah yang gue hadapi sekarang. Bukan berarti sikap gue berbeda sama Oki. Atau sebenarnya gue “berubah”? 

“Ki… please. Jangan mikir yang nggak-nggak,” respons gue, kali ini berusaha menatap matanya.

Oki langsung menunduk, entah apa yang dilihat di mangkuk mi ayamnya. “Gue cuma takut setelah ini semua bakal berubah, Nu.”

Gue lagi-lagi tertegun. 

Berubah.

Kata itu benar-benar multitafsir. 

“Iya ya, Nu?” ujar Oki pelan.

Gue tersentak, lalu berusaha mengatur perasaan gue yang entah kenapa berasa nggak enak. “Ki, please stop. Semuanya bakal baik-baik aja.”

Oki menengadah, menatap gue lurus-lurus. “Gue juga harap gitu, Nu.”

Gue berusaha tersenyum, lalu mengangguk. “Iya. Makan lagi gih. Abisin. Jangan mikirin yang aneh-aneh.”

Oki tersenyum tipis, lalu lanjut makan. Gue memperhatikan dia yang makan, dia yang selalu jadi rutinitas gue selama tiga tahun terakhir. Dia yang selalu ada di saat gue naik dan turun, meski kadang gue nggak pernah berani kasih tahu badai apa yang ada di benak gue—seperti sekarang ini. Dia… ya, dia selalu ada. 

Dia…

Oki…

Ya, Oki selalu ada dan selalu gue sayang.

Tapi ada sekelumit tanya yang terbit di benak gue: apa gue lagi ngebohongin diri gue sendiri?



Lanjut ke

Catatan:
PANGKOH merupakan cerita fiksi dewasa.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments