6.11.18

Dua Poin

Posting-an ini agak nggak jelas. Tapi rasanya pengin banget gue tulis. Ini soal unek-unek gue aja sih, yang jarang gue bacotin ke orang-orang. Ha-ha-ha.

Poin 1
Kalian pasti bete banget sama orang yang kelakuannya buat risi. Kelakuannya minus. Bahkan kalo orang itu tampan atau cantik. Nah, yang mukanya cakep begitu aja kalo kelakuannya minus buat sebel, gimana yang jelek dan kelakuannya minus? Rasanya pengin deh kasih cermin, ya biar dia makeup-an kalo mukanya kayak aspal dan kelakuannya sama hitamnya kayak aspal. Gitu. Soalnya ya, ada aja orang yang kayak begini. Gue bukan tipe orang yang ngeliat fisik buat temenan atau apa pun. Tapi negatifnya gue ya, kalo ngeliat kelakuan minus terus orangnya juga jelek... semacam bingung peran orang itu apaan di dunia. Oh, yeah, buat ujian untuk orang lain. Mungkin semacam Tuhan yang ciptain setan kali ya. Tapi masalahnya setan atau iblis kan selalu dideskripsikan rupawan. Jadi apa dong? Gargoyle?

Poin 2
Bisa nggak sih nggak pake logika terbalik kalo lagi ada di ruang publik? Gue sering banget ketemu orang macem gini. Parahnya lagi, pas gue nonton Bohemian Rhapsody di IMAX, ada bayi yang teriak-teriak, juga ada bapak-bapak yang teriak karena terganggu. Gue sih nggak masalah toh itu jauh banget, volume suaranya nggak sampai ngeganggu karena gue duduk di spot paling wokeh, sementara si bapak yang ngerasa terganggu itu dan si bayi berisik itu ada di jauuuh sana. Setelah film selesai, ternyata si bapak-bapak ini benar-benar murka. Dia teriak-teriak di lobi, "Ini keluarga yang bikin malu! Bawa bayi, berisik, dan nggak mau keluar!"


Yah, entah karena merasa mesti membela anak karena anak merupakan buah hati atau apa, ayah dari bayi itu balas teriak, kira-kira kayak begini, "APA URUSAN ANDA DAN KELUARGA SAYA? MEMANGNYA ANDA SIAPA? KALAU ANDA INGIN MENONTON DENGAN KHIDMAT, BAYAR SATU STUDIO. BIAR BISA TENANG."

Arogan banget. Gue sih nggak ngebela siapa-siapa. Tapi kata-kata si ayah itu... arogan banget. Dan sekadar info, orang itu lawyer. Kenapa gue tahu? Karena gue satu SMA sama dia. Dan istrinya juga ada di situ, salah satu selebriti berinisial PB.

Gue sad banget sih. Bukannya gimana, dia lawyer, paham hukum, paham regulasi, tapi memakai logika terbalik. Kalau mau bebas anaknya rewel ya kenapa nggak dia aja yang sewa satu studio. Jadi nggak ada yang terusik, kan? Namanya ruang publik, meski lo bayar, bukannya harus sama-sama ngejaga etika dan mesti beradab, ya? 

Mungkin gue emang alien atau emang norma yang bener kayak gitu ya. Entah deh. Sama halnya kalo naik transportasi umum. Kalo naik kereta, ada orang merasa terganggu. Dia berusaha dengan ramah menegur, "Mas, maaf, boleh ketiaknya nggak diangkat?" Si masnya respons, "Kalo gak mau kebauan, gak usah naik kereta!!! Naik taksi sana!" Entah. Kalo ngeliat kejadian kayak begitu langsung, rasanya gue setuju dengan pemikiran Thanos.



Gue bisa aja sih lanjutin poin selanjutnya, tapi kayaknya poin itu lebih cocok nanti-nanti aja ditulisnya. Kalo gue mungkin udah pindah kantor. Mwahaha. Entah kapan itu, gue nggak tahu. Wakakak. Soalnya agak-agak berhubungan. Fufufu.

Udah ah, udah malem. Cukup nge-random-nya.

No comments:

Post a Comment