18.12.18

#UthaNonton - Desember 2018

Wadidaw... udah di pengujung tahun 2018 aja lho ini. Seneng banget bisa nonton lebih dari lima puluh film tahun ini. Tahun depan juga mau buat kayak begini ah, hehehe.

52. Mortal Engines 
Skor: 7.5

Suka banget dengan universe yang diciptain di film ini. Suka banget dengan "imajinasi" ribuan tahun dari sekarang, teknologi canggih justru ngehancurin bumi. Bahkan "daratan" pun pakenya mesin berjalan. Dan di situ London-nya bisa jalan cuy, semacam mesin. Ya sebenarnya science movie kayak begini plotnya tipikal. Tapi gue tetep suka dengan eksekusi filmnya. Efeknya juga cadas. "Politik" dalam film ini juga masuk akal. Kausalitasnya juga oke. Karakternya juara. Tapi memang terasa nanggung dikit. Dikiiit aja. Moga ada lanjutannya.


53. Aquaman
Skor: 7.8



Salah satu film DC favorit! Gue suka banget sama segala macam yang ada di laut hahaha. Aktingnya oke dan Mera pun cantik banget, astaga!!! Yang nyebelin pas nonton di bioskop tuh banyak yang disensor. Eh, gue sadarnya sih dipotong adegan ciuman dua kali, lol. Tapi yang buat kesel, entah kenapa ending-nya melempem. Padahal dari awal sampai nyaris ke akhir, seru banget lho. Tapi akhirnya malah kentang anjay, tipikal DC banget! HUFT!



54. Bumblebee
Skor: 6.7

Semacam prekel dari Seri Transformer. Plotnya standar banget. Mungkin karena memang mau ngebahas Bumblebee secara detail kali ya. Tapi ya nggak nendang. Meski begitu, ada beberapa adegan yang buat ketawa kok, ngetawain tingkah Bumblebee saat ingatannya belum balik. Dari efek dan perpindahan adegannya smooth banget, entah memang nggak pake green screen atau gimana, yang jelas patut diapresiasi. :D


55. Spider-Man: Into the Spider-Verse
Skor: 8

Film besutan Marvel nggak pernah ngecewain. Gue suka banget sensasi nonton fim ini meski bukan live action, melainkan kartun! Waktu pertama kali ngeliat cuplikan film ini di credit title film Infinity War gue sih nggak gimana-gimana ya, malah ngerasa kayak "males ah nonton kartun". Tapi pengemasan film ini emang oke sih. Seru banget dengan dunia pararelnya Spider-Man ini. Meski begitu, gue agak-agak gimana sama karakter gadis Jepang yang digambarin "manga" banget tapi versi jeleknya. Paling konyol sih Spider-Ham, hahaha. Nggak sabar nungguin kelanjutan kisah Miles yang gantiin Peter Parker. Tapi masih bingung benang merahnya gimana sama Spider-Man 2099 yang ada di credit title sih.

56. Milly & Mamet
Skor: 7.8

Film dari universe AADC ini seru banget nontonnya. Dari awal kepingin nonton karena ini filmnya Ernest sih. Seenggaknya, gue nggak bakalan terlalu kecewa dengan film Indonesia ya dengan nonton film Ernest. Ekspektasi gue begitu. Realitanya... bener-bener nggak ngecewain. Gue suka banget dialog-dialog lucu tokoh-tokohnya. Gue suka banget nuance yang di-build di film ini sehingga dialognya jadi hidup banget. Pasti dari awal skripnya oke banget deh! Meski, lagi-lagi, penyelesaian film buatan Indonesia entah kenapa seringnya itu melempem. Kentang banget. Ya udah, gitu aja. As easy as that. Kayaknya mau rapet banget sama durasi film. Padahal kan durasi film 2.5 jam itu nggak dosa. Haha. Kayaknya, Milly & Mamet jadi film penutup tahun 2018. Duh, seneng banget karena ditutup dengan film oke buatan Indonesia.

No comments:

Post a Comment